by

Viral! Video Seorang Ibu Pengemudi Ojek Online Pukul Pejalan Kaki dengan Helm di Trotoar

-Viral-917 views

Maminez.com. Viral! Video Seorang Ibu Pengemudi Ojek Online Pukul Pejalan Kaki dengan Helm di Trotoar. Hem, tampaknya mulai sore tadi sempat medsos, dan mendapati wara-wiri nya video kejadian pemotor pukul pejalan kaki di trotoar yang diunggah oleh koalisi pejalan kaki, yang ternyata sudah lebih dari 1 juta views loh Mamz.

Kejadian dalam video tersebut lumayan berlangsung lama, dan yang bikin Maminez kaget adalah ternyata si pemotor yang memukul adalah Seorang Ibu yang berprofesi sebagai driver ojol (ojek online). Sebegitu kesalkah nya beliau karena ditegur pejalan kaki sehingga melakukan tindakan yang tidak terpuji?

Nah, Mamz pengen tahu kronologis video viral hari ini yaitu kejadian pemukulan pejalan kaki oleh pemotor di trotoar, yuk simak terus artikel ini.

Kronologis Seorang Ibu Pengemudi Ojek Online Pukul Pejalan Kaki dengan Helm di Trotoar

Video berdurasi 2 menit 28 detik itu diunggah Koalisi Pejalan Kaki lewat akun YouTube-nya, Senin (6/8). Dari video itu, terlihat dua pengendara motor, salah satunya seorang ibu.

“Jangan dibiasain Pak, ini buat jalan kaki, bukan buat jalan motor,” tegur pria yang ada dalam video tersebut.

Tak lama kemudian, melintas seorang ibu driver ojek online yang melintas di trotoar. Pria yang diketahui bernama Alif itu kemudian menegur ibu tersebut agar tak lewat trotoar karena menjadi hak pejalan kaki, bukannya sadar kesalahannya, justru sang ibu tak terima dan marah-marah.

“Kamu siapa? Kalau mau negur orang tuh yang hormat, yang sopan, ‘Bu, maaf ini salah’, bukan datang-datang lu ngomel, bingung gue,” ucap ibu itu.

“Ibu juga yang sopan, ini buat orang jalan kaki. Nggak ada petugas, saya pejalan kaki, saya pemakai trotoar,” tukas Alif.

Baca Juga :   Viral Kisah Malin Kundang di Bali, Ibu Tak Diakui Anaknya yang Hendak Nikahi Bule

Perdebatan terus berlanjut. Si ibu tak terima ditegur dan mulai memaki-maki, sedangkan Alif terus mengingatkan ibu itu agar tak melintas di trotoar.

“Udah kayak polisi aja,” ucap ibu itu sambil melajukan motornya.

“Lain kali yang bener, Bu,” teriak Alif.

Alif kemudian mengarahkan kameranya ke arah lain. Sedangkan suara ibu yang marah-marah itu masih terdengar.

“Tobat, Bu,” ujar Alif.

Tak lama kemudian, ibu itu mulai memukul Alif dan melayangkan helmnya. Bahkan helm hitam si ibu terlihat terguling ke arah jalan yang padat.

Kejadian Pemukulan di kawasan Jatiwaringin pada Senin 6 Agustus 2018.

Ketua Koalisi Pejalan Kaki Alfred Sitorus menyebut peristiwa itu terjadi pada Senin (6/8) pukul 18.50 WIB. Lokasi pemukulan itu ada di kawasan Jatiwaringin. Alfred menyesalkan peristiwa pemukulan tersebut.

“Teman Alif memang beberapa kali bikin aksi sendiri, kita ingatkan yang penting cara negurnya sopan, kalau dari videonya dia tidak bentak-bentak. Beberapa kali ditegur dengan baik, tapi banyak sekali penerimaan pengendara itu mengeluarkan kata-kata binatang,” kata Alfred lewat telepon, Selasa (7/8/2018).

Alfred mengatakan saat ini anggotanya itu masih merasakan nyeri di tubuhnya akibat pukulan helm. Dia menyebut peristiwa pemukulan ini sudah terjadi untuk kedua kalinya dalam satu tahun terakhir. Dia pun menyoroti langkah nyata pihak terkait untuk melakukan penertiban.

“Ini kali kedua dalam dua tahun, tahun lalu dan ini dibanting helm. Ini yang kedua, sama bulan Agustus juga, kalau tahun lalu di Kebon Sirih. Jadi apakah perlu dikembalikan aturan Pak Djarot bulan tertib trotoar, kita menunggu pak gubernur apa reaksinya. Kalau tidak (ada langkah nyata), sama aja,” urainya.

Alif berharap ada tes psikologis sebelum pengendara mendapatkan surat izin mengemudi (SIM). Dengan demikian, para pengendara diharapkan matang dan siap ketika berlalu lintas di jalan raya.

Baca Juga :   10 Fakta Menyedihkan Dahsyatnya Gempa Lombok

“Saya kira terkait pembuatan surat izin mengemudi, perlu dites psikologis. Jadi kalau kita lihat video itu, kalau ada polisi baru tertib, banyak marka rambu-rambu dan lain-lain. Kami juga sedikit pesimis penegakan hukum di negara ini terhadap perlindungan para pejalan kaki. Kita minta Kemenhub, Pak Roycke selaku Korlantas Polri untuk mengambil sikap yang tegas, kalau tidak terus-ada konflik sesama masyarakat di jalan raya,” harapnya.

Terkait pemukulan itu, pihaknya juga mempertimbangkan untuk melapor ke polisi. Hanya, hukuman penjara dinilai tidak langsung memberikan efek jera atau edukasi berlalu lintas.

“Kita harapkan terutama operator agar memberikan pelatihan safety driving. Saat ini kita sedang rembuk teman-teman lawyer, karena kalau kita penjarakan nggak ada edukasi, shock therapy-nya gimana? Memang ini pasal penganiayaan bisa, tapi edukasi terkait tertib berlalu lintasnya gimana,” ucapnya.

 

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *