by

Cerita Lengkap Porus Serial India Termahal Tayang di ANTV Mulai 13 Agustus 2018

Porus Serial India Termahal Tayang di ANTV Mulai 13 Agustus 2018. Hi, Mamz, sempet kaget tadi pagi pas liat ada informasi Serial Drama Terbaru India di ANTV terbaru akan tayang di ANTV mulai besok 13 Agustus 2018 jam 17.30 WIB, so jangan sampai ketinggalan ya Mamz.

Serial yang diberi judul Porus ini adalah serial drama yang mengangkat sejarah kehidupan prajurit India dan penguasa Purushottam, Raja Pauravas dan Alexander, penguasa dan penakluk dari Macedonia. Phorus sudah ditayangkan pada 27 November 2017 di Sony TV India

Serial Drama ini dibuat oleh Siddharth Kumar Tewary dari Swastik Productions. Dan ini adalah Serial Drama paling mahal di televisi India, dengan anggaran sekitar INR 500 crores (sekitar USD 80 juta). Selain di ANTV, Phorus juga sudah tayang di Sri Lanka di Sirasa TV, dengan diberi tajuk Sinhala dan diberi judul Digvijaya.

Nah, pengen tahu Sinopsis Lengkap Porus atau Cerita Lengkap Porus, yuk simak ya Mamz. Eits, Sebelum baca cerita lengkap porus sebaiknya tonton Trailer Porus di Yuk Nonton Porus di ANTV Mulai 13 Agustus 2018

Kisah Porus

Kisah Porus dimulai pada sekitar 350 SM, Pauravas hidup sejahtera dan India dikenal sebagai “Sone ki chiriya” (The Golden Sparrow), karena kekayaan berlimpah. Sementara itu, seorang pedagang Darius III dan orang kepercayaannya Muashiz tiba di Kerajaan Paurav untuk berdagang dengan Kerajaan Paurav, dengan motif tersembunyi memperkenalkan barang-barang Persia dalam perdagangan dan secara bertahap menyelundupkan kekayaan Bharat dan membawanya kembali ke Persia, serta diam-diam memperbudak warganya dan menyelundupkan mereka ke Persia.

Karena persaingan antara Kerajaan Paurav dan Takshashila, sebuah kompetisi tahunan diadakan untuk menyelesaikan konflik kendali perbatasan sungai Jhelum dan perdagangannya, di mana Paurav menang. Kemudian Paurav menyerang Takshashila. Raja Pauravas, Bamni menawarkan bahwa Puteri dari Taxshila, Anusuya untuk menikah dengannya untuk membangun perdamaian.

Anusuya setuju tetapi kemudian terungkap bahwa Bamni telah membalas dendam untuk saudaranya, penghinaan Amatya Shivdutt oleh Raja Takshila, Ambhi dan dengan demikian meninggalkan Anusuya. Tapi semuanya beres dan Bamni & Anusuya bersatu.

Sementara itu, Darius III dan orang kepercayaannya Muashiz terus merencanakan untuk membuat hubungan bisnis dengan Paurava, dan akhirnya memerintah mereka, tetapi Anusuya menghentikannya. Jadi, Darius bermitra dengan Ambhiraj untuk mempermalukan Bamni di depan seluruh Takshila dan Ambhi memeras Anusuya untuk memotong rambut Bamni sebagai ganti untuk kehidupan bayi Bamni dan bayinya yang belum lahir.

Anusuya melakukan itu tetapi tidak tahu bahwa pisau yang dia gunakan mengandung racun. Bamni pingsan dan perang pecah antara Paurav dan Takshashila, dan Ripudaman, Shivdutt dan Samar Singh dengan aman berhasil menyingkirkan Bamni dari pertempuran.

Anusuya memaksa kakaknya untuk menghentikan pertempuran dan kembali ke kamp Paurav untuk melihat Bamni. Shivdutt menyalahkan Anusuya karena mengkhianati Bamni dan mencoba membunuhnya tetapi dia diselamatkan oleh komandan Pauravas, Ripudaman yang tahu kebenaran sebenarnya.

Dalam pengejaran, Anusuya melahirkan bayi di dalam sumur. Shivdutt mendorong Anusuya dan bayinya, Purushottam ke air terjun dan keduanya diduga tewas. Tapi Ripudaman berhasil menyelamatkan bayi dan berhasil meninggalkan Kerajaan Paurav bersama keluarganya.

Sementara itu, Darius membuat kesepakatan perdagangan dengan Bamni dan memulai perdagangan antara Persia dan kerajaan Paurav, Ripudaman mengangkat Puru di Kerajaan Dasyu.

Setelah 20 tahun Puru menjarah sebuah kapal Persia yang mengambil budak dari Paurav Raj ke Persia dan menyelamatkan para budak. Setelah Ratu Dasyu menolak untuk menjaga mereka, Puru berusaha membawa mereka ke Kerajaan Paurav.

Akhirnya, Porus tidak dapat memastikan keselamatan mereka di sana dan kemudian mengirim Sumer, Pangeran Dasyu untuk mengirim mereka ke Magadh. Setelah Porus mengganggu upacara Shahanshah sekarang dari Kekaisaran Persia, kedatangan Darius III di India dan juga bertemu Bamni. Sumeria, bagaimanapun, kembali untuk mencari permata yang berharga tetapi tertangkap.

Sementara itu, sebuah kompetisi terjadi antara Kekaisaran Persia dan Paurava di mana Puru, yang datang untuk menyelamatkan Sumeria, bertempur atas nama Paurava dan menang dan akhirnya mengungkapkan identitasnya. Hasti jatuh cinta pada putri Darius dan mengikutinya dan tertangkap oleh Darius dan Hasti mengungkapkan tentang identitas Puru ke Darius.

Shivdutt menangkap Puru dan memerasnya untuk berdagang Sumer untuk Anusuya dengan menyiksa Sumeria. Puru dengan enggan setuju untuk memberinya Anusuya. Sementara itu, Puru gagal menyelamatkan Anusuya dan berbicara dengan Bamni, yang menyuruhnya pergi dari kerajaan Paurav. Kanish mencoba membunuh Puru dan menusuknya dari belakang tetapi gagal. Sementara itu, Lachi datang untuk membantu Puru.

Sementara itu, Darius menculik Anusuya, di mana ia mengingat seluruh masa lalunya dan putri Darius, Barsine berteman dengan Puru dan dengan khianat mengatakan kepadanya bahwa wanita gila itu adalah Anusuya dan bahwa Bamni telah menculiknya.

Puru menganggap Anusuya mati ketika dia melihat dia tidak sadar dan menganggap Bamni telah membunuhnya. Dia menantang Bamni pada hari Shivratri dan pertempuran dimulai. Dalam pertempuran, meskipun tidak bersenjata, Puru luka parah Bamni dan hampir akan membunuhnya.

Sementara itu, Ripudaman juga mencapai Kerajaan Paurav dan bersama dengan Laachi, menemukan Anusuya. Mereka berjuang melewati Shivdutt dan prajuritnya dan Anusuya menghentikan pertempuran antara Puru dan Bamni dan memberi tahu Puru bahwa dia adalah ibunya dan Bamni adalah ayahnya. Anusuya kembali menjadi Ratu dan Puru / Porus menjadi Pangeran Kerajaan Paurav.

Sekarang, Porus mulai berkomplot melawan Persia untuk membawa kebenaran mereka ke Bamni. Dia diam-diam membakar pasar Persia dengan memusatkan sinar matahari dengan kaca. Orang-orang takut pada kaca Persia dan akhirnya, Bamni memerintahkan untuk menghentikan semua bisnis yang berhubungan dengan kaca di Kerajaan Paurav dan meminta Darius untuk mengirim semua kaca kembali ke Persia.

Sementara itu, Porus berteman dengan Barsine untuk mengetahui Rahasia Darius dan belajar tentang basis Persia utara kerajaan Paurav. Seorang pemanah misterius mencoba membunuh Puru dan melukai dirinya, tetapi Puru bertahan dan pemanah melarikan diri. Puru tiba di pangkalan dan bersama dengan Laachi berhasil mengalahkan Persia di sana. Pemanah lagi mencoba menyerangnya tetapi terluka dan melarikan diri.

Sementara itu, festival Holi dimulai dan Hasti pergi ke Bamni dan tampaknya berjanji setia kepadanya. Puru menjarah sebuah kapal Persia yang membawa emas ke Persia dan memberikan emas itu kepada Dasyus. Sementara itu, Hasti akan membunuh Kanishk tetapi dihentikan oleh Anusuya.

Mereka berduel tetapi Hasti berhasil mengalihkan perhatian Anusuya dan pergi. Hasti menusuk Kanishk dan akan membunuhnya ketika Puru menghentikannya. Kanishk terluka tetapi bertahan. Puru pergi setelah Hasti dan setelah mengalahkannya dalam duel hendak membawanya ke Bamni tapi setelah dia mendengar dan melihat kesedihan Pritha, bersumpah kepadanya bahwa dia tidak akan membiarkan keluarga Ripudaman dirugikan.

Kembali di istana, Puru mengklaim bahwa dia adalah orang yang menikam Kanishk dan menyuruh Hasti untuk memantaunya. Kanishk, yang telah melihat Puru sebelum dia pingsan, juga berpikir dan memberitahu Bamni bahwa Puru adalah penyerangnya.

Dengan enggan, Bamni mengatakan Puru bahwa dia akan tetap di penjara tanpa ketentuan dan akan menerima 50 garis. Dia juga mengatakan kepadanya bahwa jika Puru tidak akan dapat membuktikan dirinya tidak bersalah, dia akan dieksekusi di depan umum dengan digantung.

Di persidangannya, Puru mencoba meyakinkan Bamni dan mengatakan kepadanya bahwa Persia berada di belakang semua plot ini dan menyelundupkan kekayaan India ke Persia. Namun, Darius berhasil meyakinkan Bamni dan Puru dijatuhi hukuman mati.

Puru dibawa ke tiang gantungan sementara orang memanggilnya pengkhianat dan akan digantung ketika ia merusak tali dan belenggu. Bamni mengirim pasukannya untuk menyerang Puru tetapi Puru berhasil mengalahkan mereka dengan bantuan Anusuya, Laachi dan pemanah misterius yang menyerangnya sebelumnya. Dia kemudian melemparkan tiang gantungan ke Bamni dan pasukannya yang maju dan melarikan diri.

Sementara itu, Puru membuka kedok pemanah yang mengikutinya dan pemanah diturunkan menjadi Ambhikumar, putra Ambhiraj dan keponakan Anusuya. Puru, Ambhikumar dan Laachi memutuskan untuk pergi ke Takshashila sedangkan Anusuya tetap untuk meyakinkan Hasti dan menyerahkannya kepada Darius dengan mengungkapkan kepadanya bahwa Darius adalah orang yang membunuh Ripudaman.

Puru tiba di Takshashila dimana Ambhiraj mengatakan kepadanya bahwa dia akan mendengar tawarannya hanya jika Puru dapat mengalahkan seekor beruang liar. Setelah Puru mengalahkan beruang, Ambhiraj mendengar tawarannya dan setuju untuk memberikan Puru bantuan pasukannya melawan Persia.

Puru menyelamatkan hidup Ambhiraj ketika tornado datang di sungai Jhelum dan berhasil berhasil menyeberangi Jhelum dan mengambil Ambhiraj dan pasukannya ke persembunyian Persia.

Darius menyuap pendeta kerajaan kerajaan Paurav untuk mengatakan kepada Bamni bahwa satu minggu kemudian suatu hari yang tidak menyenangkan akan datang setelah itu tidak akan ada hari-hari yang tidak menyenangkan selama enam bulan.

Darius berencana untuk menyembunyikan tentara Persia di tong yang menyimpan hadiah untuk pernikahan antara Kanish dan Barsine untuk membunuh seluruh keluarga kerajaan Paurav. Sementara itu, Hasti, yang sekarang menjadi agen ganda, meminta bantuan Darius dalam rencananya sambil diam-diam mencoba untuk mengkonfirmasi Anusuya memberitahu dia benar atau tidak. Selama upacara pernikahan, tornado juga mengenai kerajaan Paurav, dan upacara itu tiba-tiba dihentikan.

Sementara itu, Puru terkejut mendengar bahwa Darius dan Ambhiraj berada di liga sepanjang waktu dan mereka menggunakan bantuan Puru untuk membuat tentara Takshashila menyeberang Jhelum untuk membunuh keluarga kerajaan Paurav dan kesalahan akan datang di Puru.

Sementara itu Laachi membawa Ambhikumar kembali ke ayahnya di persembunyian Persia. Puru mencoba untuk melawan pasukan Persia dan Takshashila yang sekarang digabungkan tetapi tidak dapat melakukannya karena Muashiz menyandera Laachi.

Darius dan Ambhiraj bersama-sama dengan brutal memukul Puru dan menganggapnya mati tetapi pada perantaraan Ambhikumar, biarkan Laachi pergi. Sementara itu, Laachi mampu membawa Puru yang terluka parah kembali ke kesadaran, yang menetapkan kerajaan Paurav untuk menangkap Darius sebelum ia menerapkan rencananya. Ambhiraj dan pasukannya mengepung kerajaan Paurav dan istirahat di Royal Palace selama upacara.

Sementara itu keluarga Kerajaan Paurava, dengan hanya beberapa prajurit, dikelilingi oleh tentara Persia yang kini diturunkan dan tentara Takshashila. Namun, Puru berhasil datang pada waktu yang tepat dan menahan sandera Darius.

Puru mengalahkan Darius untuk membuatnya mengakui semua kejahatan yang dia lakukan di depan Bamni dan memaksanya untuk memberitahu pasukannya untuk menurunkan senjata mereka. Namun, Ambhiraj menembakkan panah ke arah Puru. Saat Puru menghindari panah dan mundur, tentara Persia menahannya agar tidak menyerang Darius lagi.

Baca Juga :   Sinopsis Takdir Lonceng Cinta Episode 3 Tayang di ANTV 30 Juni 2018

Sementara itu, Ambhiraj menantang Puru untuk melawannya dan perang pecah antara Takshashila dan Kerajaan Paurav. Laachi mencoba untuk dengan aman mengawal Pritha dan Kadika, yang masih berada di dalam gedung Istana, tetapi dihentikan oleh tentara Persia dan Barsine.

Barsine menyembunyikan Pritha dan Kadika di kamarnya dan pergi, sedangkan Laachi keluar untuk membantu Puru. Darius melihat ketika pasukan Takshashila secara bertahap mengalahkan dan mengalahkan pasukan Paurava dan memerintahkan sebagian besar pasukannya untuk tidak bertarung.

Sisi Hasti dengan Puru dan bertarung dengan Ambhikumar. Sementara itu tentara Dasyu datang untuk menyelamatkan Laachi, tetapi Mahanandini menolak untuk membantu Puru berkelahi dan memutuskan untuk mengambil Laachi dari pertempuran.

Ambhiraj dan Bamni duel, di mana Bamni mendapatkan keuntungan, tetapi Ambhiraj menggunakan bantuan tentaranya dan mengetuk Bamni. Puru mengambil pukulan Ambhiraj hendak memberikan Bamni dan jatuh. Namun Puru berhasil mendaki di gerbang utama istana Paurav, di mana ia menyampaikan pidato patriotik bahwa anak-anak Bharat harus bersatu melawan orang luar.

Anusuya pergi ke Shivdutt dan membebaskannya, memintanya untuk juga membantu melawan Persia. Puru mengelola untuk menyatukan Pauravas, Takshashilans dan Dasyus melawan Persia. Mereka berhasil berhasil mendorong Darius keluar dari India. Puru mengusulkan ke Laachi dan dia menerima. Bamni menunjuk Puru sebagai penggantinya. Sementara itu, Kanishk dan Shivdutt sekarang berencana untuk membunuh Puru, sehingga Kanishk dapat menjadi pengganti Bamni.

Pendeta oracle lainnya yang melihat Alexander membunuh gurunya di Delphitelah datang ke Paurav Raj untuk membalas kematian gurunya dan menginformasikan Puru dengan hubungannya dengan Alexander dan tentang rencana Alexander untuk menyerbu bharat.

Dia membuat wajah Alexander muncul di api selama Puru’s Yuvraj Abhishek (pengangkatan sebagai Putra Mahkota). Ini mengkhawatirkan Royal Priest dari kerajaan Paurav. Puru memperhatikan kekhawatiran pastor dan bertanya kepadanya apa yang dia simpan di api. Pendeta mengatakan bahwa dia melihat penyerbu dari barat dan memberitahu Puru bahwa hidupnya terhubung dengan orang lain.

Menggunakan bagan surat, Puru menemukan bahwa nama orang yang hidupnya terhubung adalah Alexander. Sementara itu, pendeta juga datang saat upacara dan memberi tahu Puru tentang apa yang dilakukan Alexander terhadap Oracle dan rencana Alexander.

Puru meminta Bamni untuk pergi ke Persia sendiri untuk mengetahui Alexander ‘ kelemahan dan perencanaan. Bamni pada awalnya menolak, tidak ingin berpisah dengan putranya yang baru bersatu kembali, tetapi pada akhirnya, setuju dengan tuntutan Puru tetapi mengatakan kepadanya bahwa para pangeran dari negara-negara Bharat akan menemaninya. Puru set untuk Persia dengan Ambhikumar, Laachi dan Hasti.

berencana untuk membunuh Puru sehingga Kanishk menjadi raja Kerajaan Paurava berikutnya. Shivdutt membawa Kanishk ke tempat misterius di mana Vishkanyas (gadis-gadis Racun) hidup, yang memiliki kemampuan untuk membunuh seseorang dengan menyentuh mereka dan kebal terhadap semua racun, dan menjelaskan rencananya untuk membunuh Puru.

Saat bepergian ke Persia, Puru dan timnya melihat api di hutan dan sampai di sana hanya untuk menemukan bahwa komunitas penduduk yang lengkap terbunuh tetapi seorang wanita dan “saudara laki-lakinya” selamat. Kemudian terungkap bahwa wanita itu adalah Vishuddhi, seorang Vishkanya yang bertujuan untuk membunuh Puru atas perintah Shivdutt. Untuk mendapatkan Puru dan perhatian timnya dia membunuh seluruh komunitas Banjaras dan menakuti anak itu untuk mendukung motifnya sebagai saudara laki-lakinya dan berpura-pura. menjadi korban.

Vishuddhi tetap di kapal dengan Puru dan memintanya untuk membawa mereka ke desanya, di mana Puru setuju, meskipun Puru awalnya terkejut bahwa saudara laki-lakinya, Malay, tidak mengingatnya. Kemudian Vishuddhi memaksa Malay untuk mengatakan pada yang lain bahwa dia adalah kakak perempuannya.

Vishuddhi mencoba membunuh Puru menggunakan ular, tetapi Puru membunuh ular. Kemudian dia membuat lubang di perahu sehingga Puru dan yang lainnya pergi ke pantai. Melayu mencoba meyakinkan Vishuddhi untuk meninggalkan tujuan buruknya.

Belakangan terungkap bahwa tempat yang dibawa oleh Vishuddhi adalah desa Vishkanya. Kemudian Vishuddhi memutuskan untuk membantu Puru. Dia membantu mereka dalam memerangi Vishkanya dan juga memberi Puru (yang diracuni selama pertempuran melawan Vishkanya), sebuah penangkal untuk mengekang racun di dalam dirinya.

Dia kemudian memutuskan untuk membantu Puru dan timnya dalam ekspedisi mereka untuk pergi ke Persia. Puru mengirim Malya ke India dengan sebuah servent.Kanishk akan dimahkotai sebagai raja berikutnya.

Sementara itu Malya mencapai rashtar paruva dan bertemu Ausuya. Ausuya menemukan bahwa Malya dikirim ke India oleh putranya Puru.

Kisah Alexander

Ausuya memutuskan untuk membantu Puru dan timnya dalam ekspedisi mereka untuk pergi ke Persia. Puru mengirim Malya ke India dengan sebuah servent.Kanishk akan dimahkotai sebagai raja berikutnya. Sementara itu Malya mencapai rashtar paruva dan bertemu Ausuya. ausuya menemukan bahwa Malya dikirim ke India oleh putranya Puru.

Kisah Alexander Parallelly, di Makedonia , Raja Philip II memperkosa Ratu Olympias . Dipermalukan, Olympias meminta Zeus untuk seorang putra yang akan memenangkan dunia untuknya, yang Zeus berikan dan kawan dengannya dalam bentuk ular. Nama Olympias adalah anak Alexander .

Setelah 20 tahun, Alexander mengalahkan Raja Thrakia dalam ketidakhadiran Philip dan membuktikan kekuatannya. Sementara Philip menegurnya karena membunuh Raja Thracia secara brutal, dia senang dengan keberaniannya dan menunjuknya sebagai komandan pasukannya.

Sementara itu, putra Philip Arrhidaeus dari istrinya yang lain, Ratu Philinna, menjadi saingan Alexander. Selama pertempuran melawan orang Atena dan Thebans,Alexander menyelamatkan kehidupan Philip, di mana Philip, yang terluka parah dan hampir tidak sadarkan diri, menjanjikan dia untuk menjadi Raja Makedonia berikutnya .

Sementara itu, Arrhidaeus berencana untuk membunuh Alexander tetapi tidak berhasil. Olympia menggunakan sihir hitam di Arrihdaeus untuk membuatnya mental tidak stabil dan karena itu ia dinyatakan tidak layak menjadi penerus Philip. Ketika Philip pulih, ia menyatakan bahwa ia akan menikahi Cleopatra Eurydice of Macedon , putri salah seorang jenderalnya, Attalus dan putra mereka akan menjadi Raja berikutnya.

Alexander menentang keputusan itu dan seorang Philip yang mabuk memerintahkan pasukannya untuk membunuh Alexander dan Olympias. Alexander, sahabatnya, Hephaestiondan Olympia memutuskan untuk sementara meninggalkan Makedonia. Mereka bertemu pendeta oracle yang memprediksi masa depan Alexander dan mengatakan kepada mereka bahwa kematian Phillip dan kenaikan kekuasaan Alexander sudah dekat.

Sementara itu, ketika merencanakan serangan ke Persia , Philip memanggil kembali Alexander agar ia melindungi Makedonia ketika ia tidak ada. Namun, kemudian dia mencurigai bahwa Alexander dan Olympias akan berkomplot untuk mengambil tahta dalam ketidakhadirannya dan menghentikan kampanye.

Dia juga memutuskan untuk menikahi putrinya dan Olympias, Cleopatra of Macedon , untuk saudara Olympias, Alexander I dari Epirus , untuk membangun hubungan yang lebih baik dengan Alexander dan mengumumkan bahwa dia akan menyerang Persia setelah pernikahan. Sekarang, Aleksander dan Olympias berencana untuk menjatuhkan takhta Philip karena dia sendiri tidak akan pernah menjadikan Alexander Raja Makedonia.

Dia pertama mendapat dukungan dari Cleitus the Black dan mengubah Pausanias dari Orestis, salah satu pengawal setia Philip , melawan Philip, yang setuju untuk membunuh Philip pada hari pernikahan.

Meskipun demikian, tindakan pengamanan Attalus, Pausanias berhasil membunuh Philip II dan Cleitus membunuh Pausanias menurut rencana Alexander, untuk menghindari kecurigaan dari pihaknya. Sementara itu, Alexander memiliki semua pendukung Philip dan saingannya yang potensial membunuh dan naik tahta Makedon, di mana dia menceritakan tentang rencananya untuk memperluas Makedonia sampai ke benua itu.

Dia membuat komandan Hephaestion dan Cleitus dari pasukannya dan memutuskan untuk pergi untuk menangani pemberontakan di Thebes . Dia mengalahkan dan membantai orang-orang Theban, dan kembali ke Makedonia. Sementara itu, oracle mengatakan kepada Olympias bahwa jika Alexander akan pergi ke Bharat (anak benua India), dia tidak akan kembali ke Makedonia.

Oracle kemudian kembali ke Delphi . Olympias memberitahu Alexander untuk kembali dari Persiasetelah menaklukkannya dan tidak menaklukkan Bharat, yang mengejutkan Alexander. Alexander meminta Olympias jika Oracle mengatakan ini kepadanya dan Olympias memberi tahu Alexander apa yang dikatakan Oracle tentang dia.

Alexander dan Olympias pergi ke Delphi di mana Alexander membunuh Oracle karena mencoba menghentikannya dari mencapai mimpinya menaklukkan dunia. Sementara itu Alexander memulai perjalanannya untuk menaklukkan dunia dan pergi ke Bharat dan pergi, meskipun ibunya protes.

Alexander berlayar menuju Persia . Namun, pasukannya terlalu takut dan Cleitus menjelaskan bahwa mereka takut menghadapi pasukan Persia yang besar. Alexander pergi ke Troy , di mana dia mengambil Armor of Achillesdan seorang imam mengatakan kepadanya bahwa siapa pun yang memakai baju besi ini tidak dapat dikalahkan.

Alexander sekarang menyerang Persia dan Pertempuran Granicus terjadi. Selama pertempuran, Alexander melawan komandan Persia , Spithridates , yang menjadikannya terbaik dalam pertempuran dan akan membunuhnya ketika Cleitus menyelamatkan nyawanya dan memotong lengan Spithridates sebelum dia dapat mendaratkan pukulan terakhir.

The Macedonians memenangkan pertempuran. Alexander memutuskan untuk membuang semua mayat prajurit Persia di sungai, dan mengatakan pada Hephaestion bahwa ketika sungai akan membawa mayat-mayat ini ke Persia, orang Persia akan merasa takut.

Dia menyelamatkan tentara Persia yang masih hidup, dan merekrut mereka di pasukannya. Sementara itu, Alexander pergi ke Halicarnassus dan memutuskan untuk menggunakan bantuanAda dari Caria , Ratu dari Halicarnassus, yang setuju untuk membantunya dan mengatakan kepadanya bahwa kelemahan benteng adalah bahwa air yang mengalir darinya dapat dialihkan untuk menghancurkan temboknya dengan tekanannya.

Alexander Halicarnassus dan pawai Alexander untuk bertarung dengan Darius di Issus dan berhasil membuka simpul Gordian , yang terkenal karena ramalan bahwa siapa pun yang melepaskan simpul itu akan menaklukkan seluruh Asia.

The Battle of Issus terjadi di mana Alexander mengalihkan perhatian Persia dengan memindahkan pasukannya di sekitar mereka dalam lingkaran, untuk mengalihkan perhatian militer mereka dan membersihkan jalan Alexander untuk mencapai Darius.

Selama pertempuran Cleitus melukai Muashiz, yang melarikan diri dari medan perang. Sementara itu Alexander menuduh menuju Darius, yang berada di kereta, tetapi dihentikan oleh Farus. Alexander dan Farus duel, di mana Alexander menang dan memenggal kepala Farus.

Alexander sekarang menyerang langsung ke arah Darius tetapi harus kembali karena Darius menghentikan pertempuran saat matahari terbenam. Alexander kehilangan 5.000 tentaranya dan tersisa dengan 35.000, di mana sebagai Darius kehilangan setengah dari pasukannya sekitar 200.000 tentara.

Pada hari terakhir pertempuran, Alexander dan Darius berduel dalam pertempuran tunggal. Alexander melumpuhkan dan mengalahkan Darius, tetapi Darius mengalihkan perhatian Alexander dengan tombak dan melarikan diri dari medan perang, menembak Alexander di paha kirinya dengan panah ketika yang terakhir mengejar dia, diikuti oleh tentara Persia tetapi berjanji untuk kembali dan kemudian Alexander dinyatakan sebagai raja Persia.

Baca Juga :   Bijak Gunakan Medsos, Hindari Upload 5 Foto Ini

Stateira I memerintahkan seorang perwira Persia untuk membunuhnya dan putri-putrinya, Barsine dan Drypetisdalam satu pukulan sehingga mereka tidak harus mengalami penyiksaan Alexander. Namun, ketika petugas hendak membunuh mereka, Alexander melempar pisau dan membunuh petugas.

Alexander meyakinkan keluarga Darius bahwa mereka aman dan perangnya dengan Darius dan bukan keluarganya. Dengan demikian, Alexander mengambil tanggung jawab keluarga Darius. Sementara itu, Puru dan timnya mencapai Persia di mana puru membakar pasar sehingga Barsine menyadari kedatangan Puru di Persia.

Puru dan timnya berpakaian seperti Persia dan memulai misi mereka untuk membantu Barsine dan keluarganya. Selama perayaan kemenangan Alexander, dia mabuk berat dan bertingkah buruk dengan Barsine dan Drypetis. Puru dan laachi mencapai Barsine dan Puru mengatakan kepadanya bahwa orang India dapat melintasi batas untuk membantu seseorang yang pernah membantu mereka di saat krisis dan sekarang saatnya untuk membayar kembali utangnya.

Alexander menerima surat dari Darius di mana dia meminta penyelesaian. Dia menawarkan Alexander setengah dari properti dan tangan Barsine dalam perkawinan tetapi Alexander menolak uang muka dan bersumpah untuk membunuhnya.

Dia mencapai kamar Barsine dan merasakan kehadiran seseorang tetapi tidak dapat menemukan siapa pun. Dia memberitahu keluarga Darius bahwa Darius adalah seorang pengecut dan dia bersembunyi Kehadiran tetapi tidak dapat menemukan siapa pun. Dia memberitahu keluarga Darius bahwa Darius adalah seorang pengecut dan dia bersembunyi Kehadiran tetapi tidak dapat menemukan siapa pun.

Dia memberitahu keluarga Darius bahwa Darius adalah seorang pengecut dan dia bersembunyiBaktria tetapi dia tidak dapat melarikan diri dari Alexander dan dia akan mengalahkannya dengan biaya apapun. Alexander bersiap-siap berangkat ke Bactria.

Pertemuan Purushottam / Porus dan Alexander

Puru memberitahu Laachi bahwa mereka juga harus berangkat menuju Bactria. Sementara itu, Puru dan kelompoknya ditangkap oleh tentara Makedonia, yang membawanya ke tempat umum Persia berkumpul. Alexander telah memanggil publik untuk membuat mereka semua mencium kakinya dan menyatakan dia sebagai dewa baru pada waktu itu.

Satu anak dari Persia menolak untuk membungkuk dan memberi tahu masyarakat Persia untuk tidak tunduk di hadapan seorang raja yang kejam seperti itu. Alexander mengatakan Hephaestion untuk membunuh anak laki-laki di depan orang tuanya.

Puru menyelamatkan bocah itu dan menghentikan Hephaestion dari membunuhnya. Puru kemudian melanjutkan untuk mengalahkan Hepheastion dan tentara Makedonia yang menyerangnya. Alexander memuji keberaniannya dan meminta dia bahwa untuk membayar ini dia sekarang akan mencium kaki Hephaestion pertama dan kemudian kaki Alexander.

Daripada mencium kaki Hephaestion, Puru melemparkannya ke tanah tetapi dikelilingi oleh sekelompok besar tentara Makedonia. Puru memberitahu Alexander sifat-sifat seorang Bharatiya (seseorang dari Bharat). Sementara itu Alexander menangkapnya dan melempar Puru ke ruang bawah tanah.

Alexander datang ke ruang bawah tanah kemudian dan mengumumkan bahwa Puru akan mengambil bagian dalam Kompetisi gladiator, dan Puru mengatakan kepadanya bahwa pada akhirnya, Alexander akan menyesal. Sementara itu, Olympias tiba di Persia dan memerintahkan Alexander untuk membatalkan kompetisi dan tidak mengasosiasikan dirinya dengan Bharat atau apapun yang terkait dengan Bharat tetapi Alexander menolak.

Kisah Darius

Setelah mengatur perjalanannya untuk kembali dari kerajaan Paurav kembali ke Persia dengan jenderal Muashiz dan putranya Farus, Darius diberitahu bahwa Alexander telah memutuskan untuk Persia dan memerintahkan Komandan lokal untuk menghadapinya.

Namun, Darius sangat terpukul melihat Sungai Granicus bernoda merah oleh darah mayat para prajurit Persia. Meskipun demikian, ia memutuskan untuk tidak secara pribadi menghadapi Alexander dan mengirimkan bala bantuan kepada orang-orang yang ditempatkan di Halicarnassus, berpikir bahwa Alexander tidak dapat menaklukkan benteng tetapi Alexander menaklukkan benteng dengan mantan ratu dan ratu mengumumkan Alexander sebagai putranya sehingga tidak akan ada pemberontakan.

Namun, setelah dia mengetahui bahwa Alexander telah menaklukkan Halicarnassus, dia menyampaikan pidato kepada orang-orang Persia dan meminta mereka dari satu rekrutmen dalam tentara Persia dari setiap keluarga. Dia kemudian mengatakan kepada mereka bahwa dia secara pribadi akan menghadapi Alexander di Issusdan mengirim Farus dengan beberapa orang untuk menyingkirkan tangan semua orang Persia yang bergabung dengan Angkatan Darat Makedonia.

Farus berhasil tetapi Alexander memberikan jawaban dengan mengirimkan mayat semua tentara Persia yang tangannya dipotong oleh Farus dan anak buahnya. Selama pertempuran Issus, komandan Darius ‘Muashiz terluka dan putra Muashiz, Farus dipenggal oleh Alexander dalam pertempuran tunggal.

Dalam upaya untuk mendapatkan lebih banyak waktu dan menyelamatkan pasukannya dan dirinya sendiri, Darius menghentikan pertempuran saat matahari terbenam. Kemudian dia menghibur Muashiz yang berduka dan memutuskan untuk mengumpulkan lebih banyak tentara dan membunuh Alexander keesokan harinya.

Kemudian, keesokan harinya, Alexander dan Darius bertempur dalam pertempuran tunggal, di mana Alexander melucuti dan mengalahkan Darius, tetapi Darius mengalihkan perhatian Alexander dengan tombak yang jatuh dan melarikan diri dari pertempuran menunggang kuda, melukai Alexander di paha kirinya dengan panah dan melarikan diri ke Bactria.

Dia kemudian mengirim surat kepada Alexander, menawarkan dia setengah wilayah Persia, emas, dan tangan putrinya dengan gencatan senjata. Alexander mengenali dengan kain tempat surat itu ditulis dan bau tinta yang Darius ada di Bactria.

Alexander menolak tawaran itu, dan mempermalukan Darius dalam surat balasan, mengatakan kepadanya bahwa ia tidak memiliki otoritas apa pun sekarang pada apa pun yang ia ingin berikan kepada Alexander dalam surat yang ia kirim dan bahwa Alexander memberinya satu bulan lagi untuk berlari dan bertahan hidup.

Daftar Pemain Porus

Pauravas

  • Laksh Lalwani as Purushottam (Puru), King of the Pauravas (2017-present)
  • Rati Pandey as Anusuya, former Queen and Queen Mother of the Pauravas, Princess of Taxila, Porus’ mother. (2017-present)
  • Aditya Redij as Bamni, former King and current Head of the Pauravas, Porus’ father. (2017-present)
  • Aman Dhaliwal as Minister Shivdutt, elder brother of King Bamni, and Minister of the Pauravas under Bamni and then Kanishk.(2017-18, Deceased; killed by Anusuya)
  • Akshara Singh / Sangeeta Khanayat as Queen Kadika, King Bamni’s second wife and Porus’ step mother, briefly Queen Mother of the Pauravas. (2017-present)
  • Savi Thakur as Prince Kanishk, son of King Bamni and Queen Kadika, and briefly King of the Pauravas.(2017-18, Deceased; killed by Alexander)
  • Hrishikesh Pandey as Ripudaman Singh, Commander-in-chief of Pauravas and later Dasyu Raj, foster father of Puru.(2017-18, Deceased; Killed by Persian archers per Darius’ orders),
  • Ashlesha Sawant as Pritha, wife of Ripudaman Singh, foster mother of Puru. (2017-present)
  • Pranav Sahay as Samar Singh, General of the Pauravas army. (2017, Deceased; killed by Ripudaman)
  • Mohit Abrol as Hasti, Ripudaman Singh and Pritha’s son, Puru’s foster brother, aide, and assigned later King of the Indian kingdoms. (2017-present)

Greeks

  • Rohit Purohit as Alexander the Great/Sikandar, King of Macedonia.(2017-present)
  • Sameksha as Queen Olympias, former Queen and Queen Mother of Macedonia, Phillip’s wife and Alexander’s mother (2017- present)
  • Sunny Ghanshani as Philip II, Former King of Macedonia, Alexander’s father.(2017-18, Deceased; Assassinated by Pausanias per Alexander’s orders) killed by Pausanias.
  • Akash Singh Rajput as Hephaestion, Alexander’s best friend and second-in-command of his army. (2018- present)
  • Amaad Mintoo as Prince Arrhidaeus Son of Philip and Philinna, step brother of Alexander. (2017-present)
  • Sarehfar as Queen Philinna, wife of King Philip II. (2017-18, Deceased; killed per Olympias’ orders)
  • Nitin Joshi as Cleitus the Black, one of Alexander’s generals. (2018-present)
  • Aruna Irani as an Oracle, a priestess who acts as medium between men and the gods, and an adviser to Alexander. (2018, Deceased; killed by Alexander)
  • Ruby Kakar as an Oracle, a Greek priestess who acts as medium between men and the gods, who is a philosopher, and someone who tells Porus that he is meant to destroy Alexander. (2018)
  • Raviz Thakur as Pausanias, bodyguard and murderer of Philip II. (2018, Deceased; killed by Cleitus per Alexander’s orders)
  • Vidvaan Sharma as baby Alexander (2017)
  • Karishma Rawat as Queen Cleopatra Eurydice, King Philip’s last wife.(2018, Deceased; killed by Olympias)
  • Rizwan Kalshyan as Alexander of Epirus, uncle of Alexander the Great, and husband of Cleopatra of Macedon.(2018)

Persia

  • Praneet Bhat as Emperor Darius III, former Emperor of Persia, succeeded by Alexander(2017-18 Deceased; beheaded per Bessus’ orders)
  • Riya Deepsi as Princess Barsine, elder daughter of Darius (2017- present)
  • Chandan Dilawar as Muashiz, Darius’ companion and assistant, Commander of the Persian army(2017-18 Deceased; killed by Roxane)
  • Vishal Patni as Farus, Muashiz’s son, Commander of the Persian army (2017-18 Deceased; killed by Alexander)
  • Suzanne Bernert as Ada of Caria, Queen of Caria. (2018)
  • Riyanka Chanda as Queen Stateira, wife of Darius and mother of Barsine and Drypetis. (2018)
  • Shalini Sharma as Princess Drypetis, younger daughter of Darius.(2018)

Dasyus

  • Suhani Dhanki as Princess Laachi, princess of Dasyu Raj and Puru’s friend, later Puru’s wife and Queen of the Pauravas (2017- present)
  • Shraddha Musale as Queen Mahanandini, Laachi’s mother and matriarchal Queen of Dasyu Raj.(2017- present)
  • Rishi Verma as Prince Sumer , Laachi’s brother, Prince of Dasyu Raj. (2017-18 Deceased; killed by Anusuya)
  • Chirag Jani as King Arunayak, Laachi’s father and King of Dasyu Raj (2017- present)

Takshashilans (Taxilans)

  • Gurpreet Singh as King Ambhiraj, King of Taxila, Brother of Queen Anusuya and Maternal Uncle of Porus. (2017- present)
  • Vasundhara Kaul as Queen Alka, wife of King Ambhiraj, Queen of Taxila. (2017- present)
  • Zohaib Siddiqui as Prince Ambhikumar, son of Ambhiraj and Alka, Prince of Taxila and cousin of Porus. (2018- present)
  • Chetan Pandit as Chanakya, a scholar from Taxila and later Puru’s adviser and minister.(2018- present)

The Vishkanyas(Poison-girls)

  • Nalini Negi as Vishuddhi, a member of the Vishkanya community, a community where women sustain on the venom of snakes. She was originally sent to murder Puru but later changes her intentions and helps Puru in his mission to reach Persia. (2018 Deceased; killed by Alexander)

The Bactrians

  • Aparna Dixit as Roxane/Rukhsana, princess of Bactria, later queen of Macedonia, Alexander the great’s love interest and wife.(2018- present)

Lainnya

  • Jaival Pathak as Malay, only boy left when Vishuddhi killed all the villagers and introduce him as her younger brother to Puru and his team. He later disclosed all the secrets to Puru about role play of brother and the truth about Vishuddhi. At last, prior to proceed for Persia he sent Malay to Pauravas. (2018- present)
  • Pooja Sharma as Narrator (2017- present, voice)

Comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *